CERITA DEWASA | MENJILATI V SAMPAI PUAS



Cerita Dewasa Menjilati V Sampai Puas - Perempuan gemuk selalu cuba mengasingkan diri mereka dari kehidupan sosial kerana merasakan diri mereka yang hodoh dan besar. Mereka sering memikirkan semua lelaki hanya sukakan perempuan yang seksi seperti model-model. Tetapi sebenarnya mereka salah. 

Cerita Dewasa | Aku mula berkenalan dengan Janice setelah dia menghantar e-mel untuk berkenalan denganku, setelah melihat profil aku dalam web dilaman 'AFF'. Melalui penerangan yang diberikan, Janice ialah seorang wanita Cina yang berbadan gembal berumur lewat 30an. Walaupun kami hanya berhubung melalui e-mel dan bertukar-tukar fantasi terutamanya fantasi seks dengan wanita gemuk tetapi masih belum berjumpa secara peribadi. Ini ialah kerana kedudukanan geografi yang jauh antara kami; aku di Kuala Lumpur dan dia di Kuantan. 

Walaupun dia sudah melihat gambar aku samada dalam profil AFF ataupun aku sendiri menghantar gambar digital melalui e-mel tetapi dia masih enggan untuk menghantar gambarnya. Katanya dia malu kerana dia kegemukan dan aku mungkin enggan terus berhubung dengannya jika aku melihat gambarnya kelak. aku cuba untuk memintanya memberi secara kasar 'figure'nya tetapi dia masih enggan dan cuma berkata bila tiba masanya, aku sendiri akan melihat dia secara 'live' dan aku bebas untuk melakukan apa saja sebagaimana dalam fantasi kami. Mungkin juga Janice terlalu gemuk jikalau tidak mengapa dia masih ingin merahsiakan bentuk badannya. 

Cerita Dewasa | Akhirnya setelah empat bulan kemudian, aku berpeluang berjumpa dengan Janice apabila aku ada kerja di Kemaman dan singgah semalam di Kuantan. Kami berjanji berjumpa di Grand Continental Hotel walaupun pada mulanya Janice masih lagi teragak-agak; tetapi apabila aku mengatakan walau bagaimanapun keadaannya kelak, aku akan masih menganggap dia sebagai kawan. 

Aku menunggunya di lobby kerana orang ramai disitu dan mungkin Janice akan merasa lebih selesa dalam keadaan sedemikian. Masa menunjukkan jam 10.30 pagi iaitu Janice sudah lewat sejam, mungkin dia takut dan enggan bertemu. Aku terus mencapai Sunday Times dan membaca editorial. Apabila aku menyelak suratkhabar, tiba-tiba sudah tergegat seorang wanita Cina berkacamata oval, berambut lurus paras bahu, memakai blaus hijau muda dengan berseluar polyester sutera hitam. Berdiri 5 kaki 5 inci, sememangnya Janice gemuk, tetapi memang aku suka wanita berisi. Bibirnya yang bergincu merah jambu memberi senyuman menawan apa lagi dengan dua lesung pipitnya. Dia menyapa dan bertanya untuk mendapatkan kepastian bahawa saya adalah 'date' yang dijanjikan untuk bertemu hari itu. Janice meminta maaf kerana lewat, dia terpaksa singgah dahulu di pejabatnya mengurus sedikit hal (sebenarnya aku tahu kemudian bahawa Janice memang teragak-agak untuk berjumpa denganku). 

Selepas berkenalan ringkas. aku mengajaknya ke Coffee House. Setelah memesan minuman dan 'snack', kami mula berbual mengenai semua topik semasa dan mengenai peribadi diri, kenangan lalu serta kegemaran masing-masing. Baru aku tahu bahawa Janice ialah ibu tunggal dengan dua orang anak. Dia telah dua tahun bercerai, setelah berat badannya naik selepas melahirkan anak kedua. Semenjak cerai, Janice menjadi takut menghadapi lelaki, mungkin dia menyalahkan dirinya yang gemuk adalah punca penceraiannya. Dia menjadi tidak sosial dan selalu menghabiskan masa lepas pejabat dirumah dan melepaskan 'tension'nya dengan komputer. Aku simpati dengannya dan aku nyatakan tidak semua lelaki gemarkan wanita yang berbadan seperti peragawati. Manusia dilahirkan dengan kehendak yang sendiri dan dia sepatutnya bersyukur kerana walaupun badannya gemuk tetapi dia mempunyai personaliti yang disenangi oleh orang. Janice memberitahu bahawa aku ialah lelaki pertama yang sangup keluar dengannya dan mula merasa selasa denganku. Ini membuat perbualan kami menjadi rancak dan bersembang seolah kami sudah lama mengenali sesama sendiri. Mungkin sikap Janice yang peramah dan kesediaan aku mendengarnya membuat kami semacam serasi.Kami menjadi lebih bebas untuk menyentuh juga mengenai kesukaan seks kami dan mengimbas kembali emel-emel kami yang lepas terutamanya fantasi-fantasi seks. Aku juga merasa selesa berbual dengan Janice kerana senyuman yang ada padanya membuat hati aku tenang. Melihatkan kepada jam yang sudah hampir 11.30 pagi, lantas aku mengajak Janice ke bilik penginapan aku supaya kami boleh berbual lebih panjang dan privasi. Janice terus setuju dengan cadangan aku itu. 

Sebenarnya aku memang akan merasa gementar setiap kali adanya penemuan sebegini, tetapi bau keharuman 'floral' CK Escape Janice sedikit sebanyak membantu meredakan gementar aku. Sepanjang perjalanan ke lif, aku asyik memikirkan apa yang akan terjadi apabila kami berada di bilik, bagaimana dan siapa akan mulakan dulu 'foreplay' nanti. Aku tidak ingat apa yang Janice katakan semasa kami berjalan ke lif atau semasa di dalam lif, aku tidak dapat menumpukan perhatian kepada perbualannya. Tetapi yang aku tahu, zakar aku sudahpun keras dan jika Janice pegang zakar aku pada masa itu, sudah pasti seluar jeans '501'ku akan basah. Apabila kami melangkah keluar dari lif, aku merasakan diri aku mula mengeletar. Tidak pernah aku merasa gementar sampai begini, sehingga begitu susah untuk menjolok anak kunci ketombol pintu. Janice yang perasan keadaan aku dengan segera memegang tangan aku, menolong memasukkan anak kunci dan membuka pintu. 

Sebaik sahaja kami masuk kedalam bilik dan menutup pintu, kami terus berpeluk seolah pergerakan kami dirancang. Rupanya Janice juga berpeluh, agaknya siapa yang lebih gementar? 

Aku menekankan bibirku ke bibir Janice dan lidahku jauh kedalam mulutnya, meneroka setiap bahagian dalam mulutnya. Buah dadanya kuat menekan dadaku dan aku dapat merasa putingnya yang keras menembusi bajuku. Kami bergerak ke katil dan bersama rebah tanpa melepaskan kucupan kami. Sementara lidah kami berlawanan hebat, tanganku mencapai buah dadanya dan mula meramas lembut. Janice mengerang dan aku dapat rasakan badannya kejang sekejap. Dalam masa tidak sampaipun seminit macam dirasuk, kami sudahpun menanggalkan pakaian masing-masing dan berdiri bogel mengadap sesama sendiri. Aku lihat bra dan panties Audrey Brasiquenya sama warna dengan gincunya. Mata bertentang mata. Janice terdiam dan menutup rapat matanya seolah sengaja menyuruh aku meneliti dan mengkagumi bentuk badannya. Mataku mula menjelajah keseluruh badannya. Seperti yang aku harapkan, Janice mempunyai sepasang buah dada 40D yang putih dan cantik, kulit badannya masih tegang dan licin, pahanya sebulat bunting padi serta gebu dan pinggulnya lebar dengan punggungnya yang bulat menonggek. Walaupun sudah mempunyai dua orang anak, tetapi putingnya masih lagi merah. Aku rasa panjang putingnya yang keras menegak itu ada dalam satu inci. Nafasku mula kuat, aku tidak dapat menahan nafsuku, lantas aku terus menarik Janice dan menghisap putingnya dengan lembut, lidahku mengentel, memutar-mutarkan putingnya. Setiap kali aku mengigit putingnya, Janice mengerang manja, menguris-guris manja belakang badanku dengan kukunya yang panjang. 

Janice cuba mencapai zakarku tetapi aku mengelak. Aku belum lagi bersedia, biar aku kawal keadaan dahulu, Janice mesti mengikut rentak aku. Janice merayu juga dan aku katakan jika dia masih berdegil, aku mungkin terpaksa mengikat tangannya. Janice tersenyum sambil berkata dia rela diikat. Agak terkejut juga aku bila Janice setuju untuk diikat. Disebabkan aku tidak bersedia, aku capai apa yang ada, aku gunakan talileher biru laut sutera corak plaid 'Sapiro' ku. Aku ikat pergelangan tangan Janice kebelakang, ini membuat buah dadanya tertolak lebih lagi kedepan. Aku berdiri diatas katil, melihat kebawah, keadaan Janice yang terikat, bogel dan tidak terdaya. Satu permandangan yang membuat aku lebih geram. 

Aku melutut dan menghisap puting kirinya. Aku terus menghisap dan mengigit, sambil tanganku mengentel puting kanannya. Badan Janice mengeliat. Pahanya dihimpit rapat digesel-geselkan, mungkin cuba merangsangkan dirinya sendiri. Aku lepaskan hisapan aku pada putingnya dan mula menjilat seluruh badannya, dari lehernya yang pendek menurun keperut hingga ke bulu arinya. Semakin lidah aku kebawah semakin kuat gerangan Janice, pahanya lagi kuat digeselkan sesama sendiri. Sebaik sahaja mulut aku mencecah bahagian atas kemaluannya, Janice terus membukakan kangkangan seluas yang boleh dan dalam termengah-mengah dia menyuruh aku menjilat kelintitnya. 

Aku melihat airnya yang membasahi kemaluannya dan keharuman baunya. Apabila kepalaku berada dicelah pahanya, Janice menolak pinggangnya kedepan membuatkan kemaluannya melekat kemuka aku. Aku gerakkan lidahku sepanjang kemaluannya sehingga kelubang duburnya. Serta mengulangi gerakan itu lebih kurang dua minit, menjilat seberapa banyak air lendirnya yang aku boleh. Janice mengeliat kekiri dan kanan, mengerang dalam nafasnya yang mengah itu. 

Aku buka mulutku luas-luas dan cuba meletakkan seluruh kemaluan Janice kedalam mulutku. Aku sedut dan menjolok lidah aku jauh-jauh kedalam, lidah aku bergerak kiri kanan meneroka lubang faraj Janice. Aku bangun atas siku kiriku dan jari kanan mula mengentel kelintit Janice. Kelintitnya besar dan merah basah, menunggu untuk dihisap. Aku luaskan bibit farajnya, meletakkan hujung lidahku kehujung kelintitnya. Janice mengeluh dan badannya mula mengeletar. Rupanya Janice hampir capai klimak, dia terus kejang sekejap dan aku melihat lagi banyak air mengalir keluar. Aku alihkan lidah dan mula menjilat bersih semua airnya. 

Aku jolokkan dua jariku kedalam lubang farajnya. Janice mengerang dan menolak punggungnya kedepan, membuat jari aku tambah kedalam. Air Janice semakin banyak keluar, aku tidak pernah melihat perempuan mempunyai begini banyak air. Jariku masuk keluar membawa lebih banyak lendir pekat yang putih. Setiap kali jari keluar, aku akan menjilat jariku hingga licin. Dan setiap kali jariku keluar juga, Janice menyuruh masukkan kembali jariku. 

Aku terus menjolok jariku apabila aku turunkan kepalaku dan menghisap kelintitnya. Janice terus menolak-nolak punggungnya melawan jolokan jariku, airnya mengalir hingga membasahi lubang duburnya. Dengan membiarkan jari telunjuk dan jari hantuku dilubang farajnya, aku tekan perlahan-lahan jari kelingkingku kedalam lubang duburnya sehingga kepangkal jari. Janice semakin liar apabila merasakan jari-jari tangan kananku telah menakluk kedua-dua lubangnya. Dengan lidahku menghisap kelintitnya, jari-jariku memenuhi kedua-dua lubangnya dan tangannya sendiri terikat, Janice betul-betul menjadi tidak menentu. Nafasnya menjadi pendek dan gerangannya menjadi semnakin kuat. Kemutan kemaluan dan duburnya semakin kuat sehingga aku ingat jariku akan patah. Dengan keluhan terakhir, badannya betul-betul kejang, Janice menjadi lesu dan lemah. Matanya pejam kuyu dan peluh menitik di dahinya. 

Janice terkulai layu dan penat. Aku lepaskan ikatannya dan ingin membiarkan dia berehat dahulu. Tetapi rupanya Janice terus menarikku dan mencium sambil menjilat mukaku yang masih penuh dibasahi oleh airnya tadi. 

Kami baring beriringan, berehat lima minit sambil mencium manja dan memeluk. Janice meletakkan kepalanya di dadaku dan bermain-main dengan zakarku yang lembik sambil aku mengusap rambutnya yang lurus dan halus. 

Janice membisik, "This is my first time with a man since the divorce" 
Aku tersenyum dan berkata,"No wonder your juices can fill up a cup full" 

Tiba-tiba Janice bangun dan berkata kini adalah gilirannya pula. Aku kaget sekejap bila Janice gunakan talileher aku tadi untuk mengikat tanganku sebagaimana aku mengikat tangannya tadi. Selesai sahaja mengikat tanganku, Janice membisikkan ketelingaku, "let's see how you like it." Aku tidak tahu samada untuk merasa takut atau seronok kerana aku belum pernah didominasi oleh wanita sebelum ini, apa lagi untuk mengikat aku. Kuat juga ikatannya, tak mungkin ikatan itu terlerai walaupun aku meronta. 

Aku teringatkan lagu dari filem 'Fatal Attraction'..... 

Janice mula mencium muka dan leherku. Dia mula menjadi lebih ghairah. Mulutnya menurun kedadaku, mencium dan menjilat sepanjang perjalanannya. Aku pejamkan mata, biar hanya deria rasaku menikmati sentuhan lidah Janice. Janice menghisap dan mengigit lembut putingku. Putingku mengeras membalas gigitannya. Zakarku juga ikut mengeras, tergerak-gerak setiap kali Janice mengigit putingku, seolah adanya urat putingku yang menyambung terus kezakarku. Belum pernah mana-mana perempuna mengusik dan bermain-main putingku sedemikian; aku mungkin terpancut jika Janice meneruskan permainan. Padanlah perempuan memang suka sangat putingnya dihisap. 

Janice meneruskan kucupannya, turun ke perut dan terus ke bawah, mengigit mana-mana kulit tubuhku yang disentuhi. Dia tidak berbuat kasar tetapi dengan lembut dan bernafsu. Aku dapat merasakan kepala zakarku mengembang dan bila-bila masa air maniku akan terpancut keluar. Aku cuba menahan. Lagi dekat jilatannya ke zakarku, lagi ghairah Janice mengodaku. Aku dapat rasakan lidahnya di pangkal zakarku tetapi.... terhenti di situ. 

Aku buka mataku, ingin tahu mengapa Janice berhenti. Rupanya dia sedang memasukkan dua jari kirinya ke dalam lubang farajnya. Dengann jarinya yang berlendir itulah, Janice mengosok-gosok keseluruh zakarku, membasahi dengan lendirnya dari pangkal hinggalah ke hujung batang zakarku.

Janice beralih kehujung kakiku, melutut. Mulutnya didekatkan ke zakarku dan menjilat kembali air farajnya yang melekat di zakarku tadi. Sekali lagi Janice mengambilkan air lendirnya dari lubang farajnya tetapi kali ini mengosok-gosok membasahi buah zakarku. Kemudian dia mula mengulum buah zakarku, sebuah setiap kali, menjilat air farajnya sebagaimana yang dilakukan pada zakarku tadi. Aku katakan aku sudah tidak tahan dan mungkin air mani aku akan keluar bila-bila masa jika dia terus mengoda aku begitu. Janice berhenti mengulum buah zakarku dan senyum. 

Dia bangun dan membisik ke telinga kananku,"I got something else in my mind". 

Janice merangkak ke kepala katil, punggungnya disandarkan ke 'headboard' dan bertinggung menghadap ke kaki katil. Dia mengangkat kaki kanannya melampaui kepalaku, meletakkan kemaluannya betul-betul dimulutku. Air Janice menitis ke hidungku, kelintitnya terkeluar mengenai bibirku. Aku bukakan mulutku dan cuba menghisap kelintitnya. Janice mula menyental-nyental kemaluannya kemukaku. Aku hanya mampu menyelirkan lidahku sahaja, menjilat apa sahaja yang mengenainya. Susah juga aku nak bernafas, apa lagi dengan pahanya yang besar dan berisi, betul-betul menyepit kepalaku. Setelah puas, Janice bergerak ke depan sedikit supaya kini lubang duburnya pula berada diatas mulutku. Seolah aku faham maksud Janice, aku jelirkan lidahku ke lubang duburnya. Janice menonyok punggungnya ke mulutku, memaksa lidah aku lebih dalam ke lubangnya. Janice mengerang dan berkata dia akan klimaks bila-bila masa sahaja dan terus memuaskan dirinya diantara kepitan pahanya di kepalaku. Sepanjang aksi itu, Janice sedikit pun tidak menyentuh zakarku. Zakarku yang keras dan tegang bersendirian, hanya sekali-kali air penghawa dingin terkenanya. 

Janice terus menyental kemaluannya ke mukaku. Setelah sepuluh minit, baru Janice tunduk dan menghisap zakarku serta menarik-narik buah zakarku. Lega sikit aku. Zakarku akhirnya dilayan juga. Janice betul-betul menyedut kuat zakarku sambil jarinya menjolok lubang duburku. 

"Aarg, cannot stand it! Deep throat me, Janice!" aku menyuruh Janice. 

Aku memancutkan air maniku ke mulutnya dan tidak lama kemudian, Janice sendiri memancutkan airnya ke mulutku. Ini satu pengalaman yang baru bagiku apa lagi dengan tangan yang diikat. 

Badan Janice berhenti bergerak tetapi dia masih terus menghisap zakarku yang sudahpun lembik sedikit, aku rasa dah kering kantung buah zakarku dihisapnya. Mungkin air mani aku banyak juga yang keluar kerana aku terasa buah zakarku dililihi air pekat yang suam. 

Aku yang masih diapit dengan pahanya, tidak dapat berbuat apa-apa kecuali terus menjilat kemaluannya. 

Setelah Janice puas menghisap zakarku, dia pun bangun dan melepaskan ikatan tanganku. Janice meminta maaf kerana membuat aku begitu. Dia terlalu gian dan tidak dapat mengawal perasaannya. Aku tidak berkata apa-apa kerana aku sendiri sangat merasa puas. 

Kami baring sebentar. Jam 'Oris'ku sudah menunjukkan pukul 1.40 tengahari. Selepas mandi bersama, kami melakukan seks sekali lagi dan akhirnya zakarku dapat juga merasa kemutan farajnya. 

Kami memesan makanan tengahari dan terlelap kepenatan juga kekenyangan sehingga petang. Sedar-sedar aku lihat jamku sudahpun pukul 5.00 petang dan bila aku pandang ke bawah, Janice dah mula menghisap zakarku yang sengal-sengal keperitan..... 

Selepas penemuan tersebut, kami jarang berjumpa (kerana berjauhan) tetapi apabila dapat bertemu, naik letih juga aku melayan Janice; badan besar selera dia pun besar. Sehingga sekarang, kami masih berhubung samada e-mel ataupun telefon.





Artikel yang bikin Konti Tegang Lain-nya:

Widget by [ Iptek-4u ]

0 comments:

Post a Comment