[imagetag]

Desa Huangluo di Gulin, Cina menjadi semakin terkenal karena Guinness World Records mencatatnya sebagai "Desa dengan Rambut Terpanjang di Dunia". Pasalnya, semua wanita di desa ini sangat mencintai rambutnya, dan merawatnya hingga menjadi sangat panjang.

Dari 120 wanita penduduk desa ini, semuanya rata-rata memiliki rambut dengan panjang hingga 1,7 meter hingga 2,1 meter. Bagi wanita di desa ini, rambut adalah hal terpenting dalam hidup mereka, setelah suami dan anak-anak.

Desa yang jadi tempat bermukim etnis Yao Merah (Red Yao) ini mempunyai adat dan kepercayaan, semakin panjang rambut maka akan semakin panjang pula umur, kesejahteraan, dan keberuntungan mereka.

[imagetag]

[imagetag]

[imagetag]

Karena itu, para wanita hanya boleh meotong rambutnya sekali, saat berusia 16 tahun dan siap mencari pendamping hidup. Rambut yang telah dipotong ini pun tidak dibuang, melainkan diberikan pada orangtuanya untuk dijadikan hiasan rambut.

Tak heran, selama musim panas dan musim gugur, para wanita Desa Rambut Panjang ini beramai-ramai pergi ke sungai terdekat untuk mencuci rambut mereka. Dikisahkan pula, mereka melakukan ini setiap 2 atau 3 hari sekali menggunakan air bekas cucian beras. Pastinya, kegiatan ini menjadi daya tarik bagi wisatawan yang berkunjung.

[imagetag]

Kabarnya dulu, hanya pada saat inilah rambut panjang mereka dapat terlihat, karena di hari biasa, rambut mereka tertutup kain biru dan hanya sang suami yang boleh melihatnya. Bila ada orang asing yang melihat rambut panjang mereka, maka orang tersebut harus tinggal bersama wanita tersebut selama tiga tahun.

Namun, peraturan ini sudah tidak berlaku lagi sejak 1987, dan kini siapapun boleh melihat rambut panjang nan indah wanita desa ini.

Sumber

#ad2fcb

0 comments:

Post a Comment

 
Top